Faktual.id
KOMUNIKASI POLITIK

Tim Hukum Amin Minta MK Kabulkan Pilpres Ulang Tanpa Gibran, Ini Tanggapan Wapres

Tim hukum nasional (THN) Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar telah mengajukan gugatan hasil Pilpres 2024 ke Mahkamah Konstitusi (MK).

Salah satu tuntutan THN Anies -Muhaimin dalam persidangan adalah menggelar pemungutan suara baru atau PSU tanpa Gibran Rakabuming Raka.

Wakil Presiden (Wapres) Ma’ruf Amin menilai sidang tersebut mengulang hasil Pilpres 2024 yang diusung calon nomor urut 1 Anies-Muhaimin adalah hal yang logis untuk dilakukan.

Wapres menjelaskan langkah yang dilakukan Anies-Muhaimin pernah dilakukan oleh pasangan Capres dan Cawapres Prabowo Subianto-Sandiaga Uno di Pilpres 2019.

Saat itu Prabowo-Sandi mengajukan gugatan atas hasil penetapan KPU dalam Pilpres 2019.

Menurut Wapres Ma’ruf, apapun permohonan dalam gugatan perselisihan hasil Pemilu, langkah yang dilakukan oleh Anies-Muhaimin sesuai dengan aturan yang ada di UU Pemilu.

“Bagi yang tidak puas tentu kan boleh melakukan gugatan, dengan aturan konstitusi itu di MK. Gugatan itu saya kira, yang lalu juga ada. Sekarang pun ada, ya jadi itu normal,” ujar Wapres Ma’ruf Amin seusai menghadiri pengukuhan Komite Daerah Ekonomi dan Keuangan Syariah di Kendari, Sulawesi Tenggara, Kamis (21/3/2024).

Lebih lanjut Wapres Ma’ruf menilai, dengan adanya gugatan sengketa Pilpres di MK, putusan KPU terkait perolehan suara Pilpres 2024 masih bersifat sementara.

Untuk itu Ma’ruf meminta agar semua pihak bisa saling bersabar dan menerima apapun hasil yang diputuskan oleh MK terkait sengketa Pilpres 2024.

“Kita hanya berharap semua berjalan dengan aturan yang ada. Nanti MK, apa hasilnya, nah itu semua sebaiknya kita menerima hasil yang sudah (ditentukan),” ujar Ma’ruf.

Sebelumnya, KPU RI menetapkan pasangan Capres dan Cawapres nomor urut 2, Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka sebagai pemenang Pilpres 2024.

Prabowo-Gibran memperoleh 96.214.691 suara atau sekitar 58,58 persen dari seluruh suara sah nasional.

Sedangkan pasangan Capres-Cawapres nomor urut 1, Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar mengantongi 40.971.906 suara atau sekitar 24,95 persen dari seluruh suara sah nasional.

Kemudain Capres-Cawapres nomor urut 3, Ganjar Pranowo-Mahfud MD mengoleksi 27.040.878 suara atau sekitar 16,47 persen dari seluruh suara sah nasional.

Dengan hasil ini, Prabowo-Gibran memenangi Pilpres 2024 satu putaran.

 

Disarikan Oleh ARS

Sumber

Related posts

Ganjar Pranowo dan Elektabilitas Menuju 2024

Tim Kontributor

Mendagri Minta Satpol PP Persuasif Tegakkan PPKM: Jangan Sama dengan Preman!

Tim Kontributor

Presiden Haiti Dibunuh, Ibu Negara Juga Tertembak Namun Selamat

Tim Kontributor

Leave a Comment