Faktual.id
Sosial

Ada 44 Ribu Keluarga di Surabaya menikmati Beras Medium Bantuan dari Kemensos (kementrian sosial)

Menteri Sosial (Mensos) Juliari P Batubara menyaksikan langsung penyaluran Bantuan Sosial Beras (BSB) di Kota Surabaya, Jawa Timur (Jatim) pada Rabu (7/10). Program BSB ini menjangkau 44.523 Keluarga Penerima Manfaat (KPM) Program Keluarga Harapan (PKH) di Kota Surabaya. Setiap KPM menerima 15 kg beras medium dari Perum Bulog yang disalurkan sebanyak tiga kali. Sehingga total volume BSB untuk keluarga miskin di Kota Surabaya adalah 2.003.553 kg.

Pada kesempatan itu Mentri sosial Juliari mengingatkan warga untuk tetap mematuhi protokol kesehatan dalam upaya memutus mata rantai penyebaran Covid-19 di wilayah

“Saya bersama teman-teman dari Kementerian Sosial hadir di sini karena undangan Bu Risma untuk menyerahkan Bantuan Sosial Beras. Semua bantuan ini instruksi Presiden, saya hanya menjalankan dan dibantu teman-teman Bulog dan Himbara,” kata Mensos Juliari di Kantor Kecamatan Gayungan Kota Surabaya. Di hadapan para penerima bantuan, Mensos Juliari juga menyampaikan salam dari Presiden Joko Widodo kepada warga Kota Surabaya. Ia mengatakan, meski di tengah pandemi, berbagai kegiatan baik perekonomian dan pemerintahan harus tetap berjalan.

“Tentunya protokol kesehatan tetap harus dijalankan dan harga mati,” ucap menteri yang beken disapa dengan panggilan Ari. Provinsi Jatim mendapatkan alokasi beras sebanyak 77.826.825 kg yang diperuntukkan bagi 1.729.485 KPM PKH. Realisasi penyaluran beras dari gudang Bulog saat ini mencapai 47 persen atau sebanyak 36.959.295 kg.

Berdasarkan data transporter, bansos beras yang sudah didistribusikan ke KPM PKH di Jatim sebanyak 29.902.290 kg atau 80.91 persen. Baca Juga: Kemensos Pastikan Bansos Menjangka Komunitas Adat Terpencil   Pemerintah melalui Kemensos juga telah dan sedang melaksanakan berbagai program seperti Bantuan Sosial Sembako (BSS), Bantuan Sosial Tunai (BST), Program Sembako dan program Bantuan Sosial Beras (BSB) sebagai bagian dari program jaring pengaman sosial dalam rangka menangani dampak Covid-19. Sebanyak 10 juta KPM Program Keluarga Harapan (PKH) menerima BSB dengan jumlah bantuan 15 kg beras kualitas medium per KPM yang disalurkan per bulan selama tiga bulan untuk alokasi Agustus sampai Oktober 2020.

“Bansos Beras dan Program Sembako ini program pemerintah untuk meringankan beban ibu bapak. Mungkin jumlahnya tidak seberapa tapi mudah-mudahan bisa meringankan beban warga. Kota Surabaya bangkit kembali dan jangan lupa program- program ini benar-benar dimanfaatkan dan digunakan untuk kebutuhan yang paling dasar,” tambah Menteri Ari.   Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini yang hadir pada kesempatan itu menyampaikan terima kasih sebesar-besarnya atas kepedulian pemerintah pusat kepada warga Kota Surabaya. “Surabaya ini mendapatkan bantuan dari Mensos dua kali lipat dibandingkan sebelumnya. Jadi, penerima PKH ini besar sekali hampir dua kali lipat. Tentunya ini juga Pak Menteri menjalankan perintah Bapak Presiden,” ucap Risma.

Dia menambahkan bahwa pandemi Covid-19 memang belum selesai, karena itu dia mengajak semua elemen masyarakat sesegera mungkin bisa memutuskan mata rantai penyebaran coronavirus.

sumber

“ Tulisan ini adalah bagian dari tugas dan pembelajaran kelas Manajemen Media Digital. Apabila ada kesalahan atau kekurangan mohon di maafkan” mustaim karim /MMD3

Related posts

Kuliah? Widuri donggggg

Tim Kontributor

Perkembangan Ekonomi yang Menyangkut Widuri

Tim Kontributor

Usaha yang menghidupkan warga sekitar kampus

penulis

Leave a Comment