Faktual.id
KOMUNIKASI RAGAM INFO

Seru! Saling Sindir Grok dan ChatGPT Antara Sam Altman vs Elon Musk

CEO OpenAI Sam Altman dan pemilik X Elon Musk terlibat dalam perang tweet di media sosial atas peluncuran sistem kecerdasan buatan (AI) yang disebut “Grok”, yang dibuat oleh perusahaan AI Musk, khususnya xAI. Meskipun Grok belum membuat perubahan signifikan dalam komunitas pembelajaran mesin atau secara langsung mengancam status quo,

Sam Altman, CEO OpenAI menaruh perhatian kepada Grok, mengingat xAI adalah kompetitor dan sama-sama menawarkan produk AI. Altman membandingkan kemampuan komedi Grok dengan “kakek Anda” dalam sebuah posting di platform media sosial X. Dia menyamakan lelucon Grok dengan yang bisa dibuat oleh “kakek bapak Anda.” Musk merespons tantangan ini dengan mengklaim bahwa jawabannya ditulis oleh Grok.

Respons Musk dimulai dengan sentuhan komedi, menyatukan kata “GPT-4” dengan “snore” dan merujuk pada “screen door on a submarine.” Namun, Grok beralih dari komedi ke monolog mesin yang tampaknya marah, mencatat bahwa humor dilarang di OpenAI dan menyatakan bahwa GPT-4 memiliki “tongkat begitu jauh di dalam pantatnya sehingga ia bisa merasakan kulit kayu!”

Altman dan Musk memiliki sejarah panjang, sebagai pendiri OpenAI, meskipun Musk meninggalkan perusahaan tersebut pada waktunya untuk menghindari terbawa momentum valuasi yang tinggi. Setelah enam bulan, Musk memperkenalkan model chatbot bernama “Grok,” yang dia klaim lebih unggul dari ChatGPT milik OpenAI, sementara OpenAI meluncurkan fitur “GPTs” untuk mendefinisikan kepribadian ChatGPT. Saat ini, belum jelas model mana yang lebih unggul atau canggih dalam kecerdasan dan kekomedian.

Musk bergabung dengan suara-suara yang menyerukan penundaan enam bulan dalam pengembangan AI setelah keberhasilan OpenAI, yang sebagian besar diatributkan pada keefektifan model bahasa besar (LLM) GPT-3 dan GPT-4. Setelah enam bulan, Musk dan X memperkenalkan model chatbot yang ia klaim lebih unggul dari ChatGPT.

Disebut “Grok,” versi Musk dari chatbot yang lebih baik ini diklaim memiliki kemampuan untuk menghasilkan teks humornya sendiri, terinspirasi dari novel fiksi ilmiah terkenal, The Hitchhiker’s Guide to the Galaxy. Sementara itu, OpenAI meluncurkan fitur “GPTs” yang memungkinkan pengguna mendefinisikan kepribadian untuk antarmuka ChatGPT mereka.

Disarikan Oleh ARS

Sumber

Related posts

Penjual Gelang Dipuji Oleh Pembalap WSBK 2021 di Sirkuit Mandalika

Tim Kontributor

Suroto Peternak Blitar Nekat Bentangkan Poster hingga Diundang Jokowi

Tim Kontributor

MUI Kutuk Keras Pelaku Bom Bunuh Diri di Depan Gereja Katedral Makassar

Tim Kontributor

Leave a Comment