Faktual.id
Politik Dalam Negri

Ini Dia Penantang Gibran

BRA Putri Woelan Sari Dewi, Cucu Paku Buwono atau PB XII menemui PKS Solo. Di sana juga, secara tak resmi, Sari Dewi menyatakan siap ikut Pilkada Solo jika ada partai yang mendukung.

Sari Dewi menunjukkan keseriusannya meramaikan Pilkada Solo 9 Desember 2020. Sari Dewi menemui jajaran pengurus DPD PKS Solo kemarin.

Sari Dewi ditemui Ketua Bappilu DPD PKS Solo, Sugeng Riyanto. Menurut dia, pertemuan berlangsung hangat dan cair membicarakan dinamika politik Solo.

“Kami silaturahmi, ngobrol, kalau orang Jawa bilang gendu-gendu rasan. Melihat lebih jauh dinamika politik Solo. Apalagi sekarang ini kita sudah tahu bersama rekomendasi dari DPP PDIP jatuh kepada siapa,” tutur Sari Dewi seperti dilansir Solopos.com.

Sari Dewi mengatakan pesta demokrasi termasuk Pilkada Solo pasti dinamis atau cepat berubah-ubah. Begitu juga figurnya, pasti tidak semua masyarakat pro atau mendukung.

Mereka mempunyai alasannya sendiri terkait sikap politik tersebut.

“Pasti ada yang kontra dengan berbagai alasannya. Kami mengakomodasi masyarakat yang menghendaki tidak hanya satu atau dua paslon. Kontes demokrasi yang baik dan sehat ya ada beberapa calon,” sambung Sari Dewi.

Sari Dewi menyatakan pembicaraan dengan PKS belum mengarah kepada dirinya sebagai figur cawali-cawawali Solo. Dalam menentukan figur cawali-cawawali ada mekanisme yang harus dilalui yakni rembuk semua parpol.

“Namanya koalisi kan tergantung dari beliau-beliau semua, senior partai, juga hasil diskusi saudara-sudara kita yang ada di parpol. Mau dimandatkan kepada siapa. Ini kan semua mash pada diskusi, bukan sudah pasti,” urai dia.

Bila parpol koalisi menyepakati untuk mengusung dirinya di Pilkada Solo 2020, cucu PB XII itu menyatakan siap.

“Insya Allah saya siap. Tapi semua saya kembalikan kepada kehendak Tuhan. Bukan untuk berkuasa, tapi memajukan Solo,” imbuh Sari Dewi.

Terpisah, Sugeng Riyanto mengonfirmasi adaya pertemuan DPD PKS Solo dengan Putri Woelan Sari Dewi. Pertemuan tersebut menurut dia dalam rangka penjajakan untuk bersinergi menghadapi paslon yang diusung PDIP.

“Mbak Putri ini kan mencoba untuk masuk dalam bursa pilkada. PKS kan pada posisi ndak bisa maju. Sehingga kalau Mbak Putri punya niat untuk maju berlaga ya mau ndak mau harus ada peran serta partai-partai lain,” kata dia.

Terkait peran serta parpol lain menurut Sugeng PKS masih terus berjuang.

“PKS sedang berjuang menggalang koalisi. Kami terus bergerak. Kedatangan Mbak Putri bagian dinamika yang mungkin nanti bersinergi,” tegas dia.

Sebagaimana diinformasikan, PKS ditinggal sendirian menjelang Pilkada Solo 2020 setelah hampir semua parpol pemilik kursi di DPRD Solo merapat ke Gibran-Teguh dari PDIP. PKS bertekat memberikan perlawanan dengan terus berusaha menggalang koalisi guna mengusung calon di pilkada nanti. sumber

Related posts

Pasha Ungu Ditunjuk Untuk Jadi Plt Wali Kota Palu

Tim Kontributor

Partai PDIP tentang Omnibus Law: presiden Jokowi Berpihak kepada Rakyat, dan akan Berdialog

Tim Kontributor

HAM dan Demokrasi Menjadi Catatan 1 Tahun Jokowi – Ma’ruf

Tim Kontributor

Leave a Comment