Faktual.id
Komunikasi Politik POLITIK

Akibat Mau Presiden 3 Periodenya Ditolak Megawati

Kelompok Koordinasi Relawan Pemenang Pilpres (TKRPP) PDIP Wakil Presiden Adian Napitupulu menuding Jokowi dan keluarga berkhianat kepada PDIP menyusul kerusuhan Pilpres 2024. Hal itu pun mengungkap akar permasalahan pengkhianatan.
Menurut eksponen 1998 ini, semua bermula dari isu perpanjangan masa jabatan presiden yang dimunculkan
Adian menegaskan, PDIP tidak mengabulkan permintaan Jokowi untuk memperpanjang masa jabatannya sebagai presiden menjadi tiga periode atau menambah masa jabatan.
“Nah, ketika kemudian ada permintaan tiga periode, kita tolak. Ini masalah konstitusi, ini masalah bangsa, ini masalah rakyat, yang harus kita tidak bisa setujui,” kata Adian dalam pernyataan tertulisnya, Rabu (25/10).
Menurut Adian, PDIP menolak permintaan tersebut karena tidak ingin mengkhianati konstitusi. Ia menegaskan PDIP ingin menjaga konstitusi karena terkait dengan keselamatan bangsa dan negara serta rakyat Indonesia.
“Kemudian ada pihak yang marah, ya terserah mereka. Yang jelas kita bertahan untuk menjaga konstitusi. Menjaga konstitusi adalah menjaga republik ini. Menjaga konstitusi adalah menjaga bangsa dan rakyat kita,” ujar Adian.
“Kalau ada yang marah karena kita menolak penambahan masa jabatan tiga periode atau perpanjangan, bukan karena apa-apa, itu urusan masing-masing. Tetapi memang untuk menjaga konstitusi. Sederhana aja,” lanjutnya.
Anggota DPR RI ini mengaku tidak antipati dengan Jokowi. Namun, ia menyesalkan perubahan sikap Jokowi yang begitu cepat terhadap PDIP.
Padahal, kata dia, partai berlambang banteng moncong putih itu sudah memberi segalanya untuk Jokowi dan keluarganya mulai dari menjadi Wali Kota Surakarta dua periode, Gubernur DKI Jakarta dan presiden dua kali.
“Ada sejarah begini, dulu ada yang datang minta jadi wali kota dapat rekomendasi, minta rekomendasi, dikasih. Minta lagi dapat rekomendasi, dikasih lagi. Lalu minta jadi gubernur, minta rekomendasi dikasih lagi. Lalu minta jadi calon presiden, minta rekomendasi dikasih lagi. Kedua kali dikasih lagi,” jelas Adian.

Adian Tak Pikirkan Gibran

Ketika Jokowi dan keluarganya berpaling dari PDI Perjuangan, Adian— yang semasa mahasiswa menentang Orde Baru ini — mengaku sama sekali tidak peduli.
Adian saat ini hanya memikirkan bagaimana memenangkan Ganjar Pranowo dan Mahfud MD yang diusung PDIP, PPP, Partai Hanura dan Partai Perindo, pada Pemilu 2024.
“Status Gibran anak Jokowi. Soal status mereka diserahkan ke DPP dan Ketua Umum PDI Perjuangan. Tugas saya menggalang suara, menggalang kekuatan untuk memenangkan Ganjar. Bagaimana Gibran tidak saya pikirkan. Bagaimana Jokowi nggak saya pikirkan. Yang saya pikirkan adalah bagaimana menambah suara satu, satu, satu terus setiap hari untuk Ganjar,” demikian Adian yang juga Sekjen Pena 98 ini.
Tentang agenda permintaan menambah masa jabatan dan perpanjangan masa jabatan pernah juga dibongkar pengamat politik Yunarto Wijaya.
Dia mengaku diminta untuk memuluskan agenda ini, tetapi ditolaknya.
Disarikan Oleh ARS

Related posts

Berupaya Baik Untuk Mengatasi Pandemi, Vaksin Nusantara Malah Mendapat Pro Dan Kontra Para Elit Politik

Tim Kontributor

TGB: Insya Allah Mas Ganjar akan Meneruskan Pak Jokowi

Tim Kontributor

Bagaimana Ngarepnya PSI untuk Berkoalisi Dengan Gerindra

Tim Kontributor

Leave a Comment