Faktual.id
Komunikasi Politik POLITIK

Bila Tak Pilih Demokrat, Kades Pandeglang Ini Ancam Cabut Bansos

Suhandi, Kepala Desa Karangsari – di Kecamatan Angsana, Kabupaten Pandeglang, Banten, mengaku kepada Bawaslu Pandeglang telah mengeluarkan Perintah melalui voicenote (VN) yang berisi ancaman pencabutan Tunjangan Sosial (bansos) jika masyarakat tidak memilih calon legislatif dari Demokrat.
Kades itu pun diperiksa Bawaslu Pandeglang pada Rabu (29/11). “Yang bersangkutan kooperatif dan telah diklarifikasi, pada intinya kepala desa mengakui betul itu VN dari yang bersangkutan,” kata Koordinator Divisi Penanganan Pelanggaran, Data, dan Informasi Bawaslu Pandeglang, Didin Tahajudin, Rabu (29/11).
Dalam pemeriksaan, menurut Didin, Suhandi membantah melakukan kampanye untuk 2 orang caleg dari Partai Demokrat ke para ketua RT/RW di Desa Karangsari lantaran menerima perintah dari pihak lain.
“Yang saya dapat informasinya itu dia (kades) mengaku atas inisiatif sendiri,” ujar Didin
Didin mengaku, saat ini pihaknya belum memutuskan sanksi yang akan diberikan terhadap oknum kades tersebut lantaran masih akan melakukan rapat pembahasan terlebih dahulu.
“Mungkin beberapa hari lagi, Bawaslu dan Panwascam Angsana akan melakukan pembahasan kesimpulan untuk menentukan dugaan pelanggarannya seperti apa,” ujarnya.

Isi VN

VN itu berdurasi 1 menit 19 detik. Isinya:
“Assalamualaikum wr wb. Kami umumkan ke RT/RW bahwa bila ada masyarakat memasukkan partai lain daripada Partai Demokrat, kami mohon kalau masyarakat memasukkan partai yang menyamai daripada Rizki sama Iing, kami harap catat namanya, saya langsung mau dihapus bantuan-bantuannya,” begitu perkataannya.
“Kami mohon kepada RT/RW harus tegas, jangan sampai lolos, jangan sampai ada yang lolos, jangan sampai ada yang masuk, yang memasukkan partai pusat atas nama selain dr nama Iing atau Rizki atau Rizka. Selain dari itu kami mohon catat namanya, orangnya, itu warga yang membawa partai masuk ke desa kita. Kami mohon catat namanya, RT/RW harus tegas. Saya tunggu informasinya,” sambungnya.
Diduga, nama yang disebut itu merupakan Iing Andri Supriadi yang merupakan politisi Partai Demokrat. Sementara nama Rizki dan Riska diduga merupakan anak dari Bupati Pandeglang Irna Narulita yakni Rizki Natakusumah dan Rizka Natakusumah.
Pihak Demokrat Pandeglang belum memberikan tanggapan terkait isu ini.
Disarikan Oleh ARS

Related posts

Ganjar Dan Prabowo Terus Naik, Anies Mengalami Penurunan.

Tim Kontributor

Apa Nyinyiran Rocky Gerung Untuk Gibran Dalam Pilkada Kota Solo

Tim Kontributor

Bermula Dari Video Sentilan Ke Gibran, Menjadikan Ahok Diperiksa KPK?

Tim Kontributor

Leave a Comment