Faktual.id
RAGAM INFO

Indonesia Sudah Masuk Gelombang Ketiga Covid-19

Pemerintah belum dapat memastikan apakah Indonesia sudah memasuki gelombang ketiga Covid-19. Meskipun demikian, telah terjadi lonjakan kasus Covid-19 berturut-turut selama beberapa waktu terakhir.

Namun, pakar menyebutkan, sesungguhnya kondisi pandemi di Indonesia saat ini sudah menunjukkan bahwa kita tengah berada di awal dari gelombang ketiga yang sudah dimulai.

Tanda-tanda gelombang baru Covid-19

Dia menjelaskan, gelombang infeksi Covid-19 sesungguhnya hanya bisa dilihat dari kurva kasus infeksi dalam seiring berjalannya waktu.

Namun, sebagai epidemiolog dan pakar yang mempelajari pandemi, Dicky mengatakan, ada sejumlah parameter yang bisa dilihat untuk menyebut apakah sebenarnya sebuah negara sudah mulai memasuki gelombang infeksi atau belum.

Pada umumnya tanda yang bisa dilihat adalah adanya peningkatan kasus infeksi per 7 hari atau 14 hari, angka reproduksi meningkat atau positivity rate meningkat. “Kalau di tujuh hari pertama sudah dua kali meningkat positivity rate, itu tanda awal dari gelombang,” ujar Dicky. “Ketika terjadi peningkatan infeksi, kemudian hunian ICU, dan ada kematian, sebetulnya itu sudah memperkuat,” lanjut dia.

Hal itu karena hunian rumah sakit dan kasus kematian menjadi indikator ada banyak kasus di masyarakat. Akan tetapi, apabila kenaikan kasus infeksi tidak dibarengi dengan peningkatan perawatan rumah sakit apalagi kematian, belum bisa tergesa-gesa dikatakan sudah masuk dalam gelombang baru.

Dicky menggarisbawahi, untuk disebut sebagai gelombang infeksi, jumlah kasus yang terjadi tidak harus mencapai angka yang fantastis. Misalnya di Thailand, gelombang 1 mereka kasus secara total hanya di kisaran 5.000, gelombang kedua total tidak mencapai 10.000 kasus, dan baru di gelombang ketiga kasus infeksi melebihi angka 100.000.

Yang terpenting adalah adanya peningkatan kasus infeksi di kurva, terdapat puncak, dan kemudian terjadi penurunan. “Jadi namanya gelombang itu tidak harus ratusan ribu (kasus infeksi), tapi dalam konteks Indonesia pasti banyak, akan banyak dengan Omicron saat ini,” pungkas dia.

Lebih penting mitigasi

Terkait dengan pernyataan pemerintah yang menganggap kondisi saat ini belum merupakan gelombang ketiga, Dicky sama sekali tak mempermasalahkannya karena itu bukan hal esensial. “Saya tidak bisa memaksakan pemahaman ini karena tidak semua orang bisa paham, biar waktu saja yang menentukan,” ujar dia.

Hal yang lebih penting adalah melakukan upaya mitigasi ketimbang beradu pendapat sudah atau belum gelombang ketiga. “Yang paling penting adalah mencari data sebanyak mungkin, mitigasi yang harus dilakukan. Yang paling penting itu responsnya dan menyelamatkan banyak nyawa, 3T, 5M, vaksinasi, pembatasan,” papar dia.

Pemerintah penting untuk segera melakukan respons atas kondisi yang terjadi. Di lain pihak, masyarakat juga wajib meningkatkan kewaspadaan. Semua harus dilakukan demi melindungi kelompok masyarakat yang rawan, misalnya lansia dan pemilik komorbid. Disarikan Oleh MSLP
Sumber

Related posts

Penerimaan Pajak Tembus Rp 322 T

Tim Kontributor

Aturan Perjalanan di Dalam Negeri Saat Corona Melanda

Tim Kontributor

Seorang Youtuber Ditipu Oleh Asistennya Sendiri

Tim Kontributor

Leave a Comment