Faktual.id
KOMUNIKASI POLITIK

Cawapres Hasil Pelanggaran Etika Yang Tampil Tidak Beretika, Gagal Memahami Etika Debat

Pengamat politik Airlangga Pribadi Kusman menyoroti Gibran Rakabuming Raka dalam debat cawapres yang diselenggarakan KPU, Minggu (21 Januari).

Menurutnya, aksi cawapres kedua keduanya di Pilpres 2024 sudah yang dilakukan tidak mencerminkan etika seorang pemimpin. Apalagi, Gibran disebut-sebut tak paham dengan persoalan tema tersebut.

Menurut Airlangga, penampilan Gibran justru membongkar kamuflase kesantunan yang selama ini ingin ditampilkan Gibran kepada publik.

“Kita bisa menyaksikan saat ketika Gibran berusaha menjatuhkan Cak Imin dengan menyebut pertanyaan dapat bocoran dari Pak Tommy Lembong jelas tidak ada fakta, dan memperlihatkan minusnya tata krama dengan menyebut orang lain dengan tujuan menjatuhkan orang,” kata Airlangga dalam siaran persnya.

Blunder serangan Gibran selanjutnya adalah ketika dia bertanya terkait inflasi hijau (greenflation) kepada cawapres nomor urut 03 Mahfud MD. Airlangga menuturkan penjelasan Gibran yang terkesan menggurui Prof Mahfud justru tidak memberikan kejelasan.

“Sudah tepat ketika Prof Mahfud menyatakan pertanyaan dan pernyataan recehan untuk jawaban Gibran. Hal itu justru menunjukkan lemahnya etika, etiket dan kegagalan memahami persoalan dari Gibran yang membongkar kamuflase kesantunan yang selama ini ditampilkan,” imbuhnya.

Dosen di Universitas Airlangga (Unair) Surabaya itu mengatakan Gibran tidak berangkat dari penjelasan, tetapi langsung melompat dengan memberikan contoh aksi demonstrasi di Prancis. Sebaliknya, jawaban dari Mahfud MD sudah tepat.

Airlangga menjelaskan makna dari greenflation itu adalah ketika biaya untuk renewable and green economy dalam transisi ekonomi naik melebihi kalkulasi market, sehingga membuat pelaku ekonomi enggan untuk melakukan transisi menuju ekonomi hijau.

“Justru jawaban Prof Mahfud dalam hal ini benar, kultur Madura yang terbiasa dalam melakukan recycle barang ekonomi dan mengelolanya bagi ekonomi hijau, justu memiliki peran sebagai cultural capital (modal budaya) yang penting untuk menurunkan inflasi hijau,” katanya.

Dia menambahkan langkah Gibran yang agresif dan cenderung menyerang dilakukan untuk membalas penampilan Prabowo yang terkesan emosional dan kalah dalam debat capres kedua.

“Kalau saya lihat langkah agresif cenderung menyerang dari Gibran ini untuk membalas dalam debat capres kemarin ketika Prabowo terkesan emosional dan kalah dalam debat terkait dengan isu kepemilikan lahan dan transparansi anggaran Kemenhan,” kata Airlangga.

Disarikan Oleh ARS

Sumber

Related posts

Ayo Kuliah Di Stisip Widuri

penulis

Peran Perempuan Sangat Besar dan Diperlukan dalam Pemberantasan Korupsi

Tim Kontributor

Ini Kelompok Yang Wajib Melakukan Pemadanan NIK-NPWP

Tim Kontributor

Leave a Comment