Faktual.id
Bisnis

Skripsi kita berakhir di tukang loak?

Kemaren gue dishare status dari seorang dosen, captionnya gini, “Mungkin skripsi dan thesis akan lebih berharga jika di-kilo-kan sama pemulung kertas.”

Skripsi dibikin susah-susah, ngabisin duit banyak, tapi kemudian dijadiin barang loakan. Ini dilema,
terbukti bahwa skripsi dan thesis cuma jadi tumpukan di perpustakaan, dan emang kudu dilakukan proses daur ulang biar kagak numpuk.

Cuma ya, aduh, itu skripsi, bikinnya berdarah-darah, huhu.“Yaelah, kan udah ada softcopy-nya.”
“Ya kalo akhirnya yang dipake cuma softcopy-nya, kenapa harus bikin hardcover? Pake diperbanyak pula.”
“Hm, gpp dong, biar tukang fotocopy bisa naik haji.”“…”Bikin skripsi tuh kalo nggak salah dirangkap 8 kali,buat 2 dosen pembimbing, 1 buat jurusan, 1 buat fakultas, 1 buat perpus kampus, 1 buat syarat wisuda, 1 buat diri sendiri, dan 1 lagi buat dilempar mahasiswa ke muka mantan. Lumayan juga ya kalo misal setiap tahun ada 3000 orang yang wisuda. Akan menumpuk sekitar 20,000an skripsi setiap tahun yang kita juga nggak tau bakal dibaca atau kagak sama orang. Apalagi itu baru satu kampus.Beuh, bisnis fotocopyan oke juga ye.

Hmm, bisa jadi, konsumsi kertas nggak efisien kayak gini karena sarjana kehutanan pada kerja di bank nih. Adakah temen-temen kehutanan dan lingkungan hidup punya solusi alternatif?

Setidaknya, 1 person 1 thesis, gitu kali ya, nggak perlu dirangkap terlalu banyak, jadi kita bisa hemat sampe 80% penggunaan kertas terhadap pembuatan skripsi dan thesis. Kan semua udah serba digital, tinggal dioptimasikan aja. Atau, 1 tree 1 skripsi, jadi setiap orang yang mau lulus harus namem 1 pohon. Gue emang jenius.
Duh singkat banget tulisan kali ini, gue mau bantuin abang-abangnya dulu ngeloakin skripsi.

“Yak! Skripsi bekas! Skripsi bekas! Lumayan buat bungkus gorengan.”

 

zhie.ahmadd

 

Related posts

Taman Bermain Anak BKT Kalimalang

Tim Kontributor

ORMAS, PEJABAT DAN OKNUM BEREBUT “PAJAK” DI RUU LARANGAN MINUMAN BERALKOHOL

Tim Kontributor

Mall Di Jakarta Sekarang Wajib Membawa Sertifikat Vaksin COVID-19

Tim Kontributor

Leave a Comment