Faktual.id
Bisnis

Perselingkuhan Bukan Hanya tentang Seks

Sebagian dari masalah perselingkuhan emosional adalah sulit untuk dijabarkan. Batas antara godaan yang tidak berbahaya dengan lawan jenis dan perselingkuhan sebenarnya masih kabur, terutama bagi wanita, yang biasanya lebih terbuka dengan emosi mereka.

Perselingkuhan emosional berbeda dengan godaan yang biasanya melibatkan perilaku — seperti tersenyum, mengedipkan mata, dan sanjungan — yang tidak memiliki makna yang sebenarnya. Anda membelok ke wilayah berbahaya ketika Anda mulai berbagi masalah serius dalam hidup Anda dengan seseorang yang bukan pasangan Anda, kata Dr. Ron Potter-Efron yang, bersama istrinya Pat, menulis buku The Emotional Affair: How to Recognize Emotional Infidelity and What Lakukan Tentang Itu. Biasanya ada “pemahaman eksplisit bahwa ini adalah hal-hal yang akan kita bicarakan yang tidak akan saya bagi dengan pasangan saya,” katanya. Berbagi info mungkin dimulai dengan cukup polos. Tetapi banyak orang yang berakhir dalam perselingkuhan emosional juga secara bersamaan mulai menjauhkan diri dari orang penting mereka sambil mendorong keintiman dengan orang baru ini. Itulah yang menyebabkan masalah.

Perselingkuhan emosional bisa sama merusaknya dengan perselingkuhan fisik, karena itu menghilangkan keintiman dari pasangan utama Anda. Ketika sebagian besar kebutuhan emosional dipenuhi oleh orang lain selain pasangan Anda, fondasi hubungan mulai retak, kata Dr. Potter-Efron.

Siapa pun bisa tersedot ke dalam perselingkuhan emosional. Beberapa orang rentan karena mereka mengalami masa sulit dan merasa tidak bisa berpaling kepada pasangannya. Yang lain terhubung dengan seseorang yang berjuang dengan masalah serupa. Dr Potter-Efron mengenang klien yang berselingkuh dengan seseorang yang juga memiliki anak berkebutuhan khusus. Orang yang membutuhkan mungkin cenderung ke arah ketidaksetiaan emosional karena mereka tidak menerima cukup perhatian dari satu orang.

 

Penulis: Willy Fahrezi J Tobing, Mahasiswa STISIP WIDURI

Related posts

Bernyanyi di masa pandemic covid-19 mampu hilangkan stres!

penulis

Perjalanan hidup Abah Guru Sekumpul

Tim Kontributor

Ombudsman: Ada Potensi Maladministrasi, Tunda Keputusan Impor Beras

Tim Kontributor

Leave a Comment