Faktual.id
KOMUNIKASI POLITIK RAGAM INFO

Kasus Korban COVID Telantar di Depok, Jenazah Baru Diswab Usai Meninggal

Seorang pria penderita down syndrom, AA (31) meninggal dunia, setelah diduga kontak erat dengan keluarganya yang positif COVID-19. Korban baru diswab setelah meninggal dan jenazahnya telantar berjam-jam. Hasilnya dinyatakan positif COVID-19.

“Iya setelah meninggal (diswab). Waktu masih ada itu, nggak ada sama sekali yang datang (untuk swab),” kata Edwin, kakak ipar AA saat berbincang dengan detikcom, Sabtu (10/7/2021).

Edwin mengatakan adiknya itu baru diswab setelah meninggal pada Jumat (9/7). Padahal, sebelumnya, Edwin sudah bolak-balik meminta puskesmas untuk melakukan tracing terhadap korban, mengingat korban kontak erat dengan dirinya yang positif COVID-19 dan tengah menjalani isolasi mandiri.

Awalnya, Edwin dan istrinya terkonfirmasi positif COVID-19 pada tanggal 21 Juni 2021. Setelah itu, Edwin dan istrinya menjalani isolasi mandiri di rumah. Di rumah itu, ada ibu, anak Edwin yang berusia 8 tahun dan kakaknya dengan 2 anaknya. Mereka tinggal satu atap dan hanya disekat pintu.

“Ibu saya pun ketahuan kenanya baru kemarin, positif,” kata Edwin.

Bergejala Batuk-Demam

Edwin menjelaskan, AA dan ibunya mengalami gejala batuk, demam dan pilek seminggu terakhir atau pada masa Edwin masih menjalani isolasi mandiri. Edwin sudah meminta puskesmas untuk melakukan swab terhadap anggota keluarganya yang lain, namun petugas tidak pernah datang hingga akhirnya AA meninggal dunia.

“Gejala-gejala yang dialami itu batuk, pilek, demam, itu sudah dari seminggu yang lalu,” katanya.

Edwin dan istrinya sudah beberapa kali menghubungi puskesmas untuk datang melakukan tracing terhadap anggota keluarganya yang lain. Namun, puskesmas kurang melayani dengan baik.

“Sudah, itu sudah sering saya minta. Jawabannya nanti kita lihat jadwal, gitu terus,” ucapnya.

Selain ibu dan almarhum adiknya, anak Edwin juga mengalami gejala. Karena tidak ada petugas yang datang, pada tanggal 28 Juni 2021 dalam kondisi Edwin masih isolasi mandiri, Edwin terpaksa membawa anaknya ke Puskesmas untuk diswab dan hasilnya positif COVID-19.

“Sulit dibawa ke puskesmas, nggak memungkinkan. Ibu saya di kursi roda, adik saya down syndrom nggak bisa main bawa,” katanya.Hanya saja, Edwin tidak bisa membawa ibu dan adiknya untuk swab karena kondisinya tidak memungkinkan.

Jenazah Telantar Berjam-jam

Pada Jumat (9/7) pagi, AA meninggal dunia. Edwin kemudian menghubungi pihak puskesmas meminta petugas pemulasaraan untuk datang.

“Itu pun baru datang sore, sekitar pukul 15.00 WIB. Peti pun harus ambil sendiri ke Damkar, saya sewa mobil,” katanya.

Saat itu ada 3 orang petugas yang datang untuk pemulasaraan jenazah. Setelah jenazah disemprot disinfektan dan dibungkus plastik, jenazah tak langsung dimakamkan.

Hingga akhirnya, jenazah dimakamkan di TPU Pasir Putih sekitar pukul 18.30 WIB.”Setelah pemulasaraan itu udah, petugas pulang lagi,” katanya.

Dihubungi terpisah, Camat Pancoran Mas Utang Wardaya mengaku pihaknya mengalami overload.

“Memang kondisinya pelayanan di puskesmas overload,” ujar Utang.

 

sumber

Related posts

MPR Tegaskan Amandemen Tak Bahas Perpanjangan Masa Presiden

Tim Kontributor

Kecelakaan tunggal akibat hujan

Tim Kontributor

Music Video yang Paling Banyak Ditonton di YouTube Sepanjang Sejarah

Tim Kontributor

Leave a Comment