Faktual.id
Bisnis

Bio Farma Bongkar Biaya Tes PCR, Ambil Untung 10%

Direktur Utama PT Bio Farma (Persero) Honesti Basyir membeberkan struktur harga yang membentuk harga reagen untuk tes PCR. Itu sekaligus untuk menjawab pertanyaan publik mengenai harga tes PCR yang menjadi polemik.
“Dari harga juga memang kalau kita melihat struktur cost (harga) ini banyak dipertanyakan oleh masyarakat, banyak juga ditanyakan oleh anggota (DPR),” katanya dalam rapat dengar pendapat (RDP) dengan Komisi VI DPR RI, Selasa (9/11/2021).

Dia menjelaskan komponen terbesar dalam struktur harga reagen tes PCR adalah biaya produksi dan bahan baku, yaitu 55%. Namun menurutnya struktur harga bisa berbeda tergantung dari lab masing-masing, serta tergantung dari bisnis model yang dilakukan.

Dari dokumen yang dia sajikan dalam rapat, komponen yang membentuk harga reagen tes PCR, yaitu biaya produksi dan bahan baku 55%, biaya operasional 16%, biaya distribusi 14%, royalti 5%, margin atau keuntungan 10%.

“Ini adalah struktur cost yang dilakukan, kami ambil contohnya dari lab diagnostik yang ada di Bio Farma sendiri. Tapi mungkin nanti dari Kimia Farma dan Indofarma yang mereka memiliki lab yang jauh lebih besar mungkin juga akan memberikan gambaran yang sedikit berbeda,” tambahnya.

Lalu diungkapkan bahwa harga publish (tanpa PPN) sebesar Rp 90 ribu. Sedangkan harga e-katalog (tanpa PPN) dalam proses pengajuan adalah Rp 81 ribu.

Harga e-katalog yang masih tayang saat ini adalah Rp 193 ribu termasuk PPN, yang tayang sejak Februari 2021, dan saat ini sedang dalam proses pengajuan harga baru menjadi Rp 89.100 termasuk PPN.

Disarikan oleh P.

SUMBER

Related posts

Keluh kesah pedang Martabak di manggarai karena aturan PPKM

penulis

Jangan Sembarangan Memberi Madu Pada Bayi

Tim Kontributor

Para pelajar SD & SMP di Daerah Batu Bara Mendapatkan Kuota Internet Gratis

Tim Kontributor

Leave a Comment