Faktual.id
KOMUNIKASI RAGAM INFO

Bangkrut Dan Anak Tak Sekolah Ini Dia Bisnis Kelurga Yang Lompat Dari Apartemen

Terungkap sudah bisnis suami dari keluarga tersebut yang tewas setelah terjun dari lantai 22 gedung apartemen Teluk Intan Penjaringan, Jakarta Utara.

Tindakan tersebut diyakini menjadi penyebab terjadinya ‘sekeluarga’ yang tewas dengan melompat dari lantai 22 apartemen Teluk Intan Penjaringan.

Motif ekonomi kini ditengarai menjadi alasan utama sebuah keluarga meloncat dari apartemen Penjaringan.

Pasalnya satu keluarga tersebut tak lagi tinggal di sana sejak pandemi Covid-19.

Mereka pindah ke Surakarta.

Baru pada Sabtu (9/3/2024) satu keluarga itu tiba-tiba kembali.

Bukan mampir ke unitnya, mereka justru naik lift langsung ke lantasi 21 lalu naik tangga darurat ke rooftop apartemen.

Bahkan ketika di lift, suami EA sempat mencium kening istri AEL, anak perempuan JL dan anak laki-laki JWA.

Kasat Reskrim Polres Jakarta Utara AKBP Hady Siagian mengatakan sebelum pindah EA memiliki bisnis.

Kata Hady, EA bisnis kapal ikan.

“Dulu punya kapal ikan. Saya kurang paham, pemilik atau apanya,” katanya.

Bisnis tersebut mendadak runtuh pada saat pandemi Covid-19.

Sejak saat itulah kondisi ekonomi keluar EA berantakan.

“Mulai yang bersangkutan ekonominya kacau,” kata AKBP Hady Siagian

Merebak isu, saking ambruknya kondisi ekonomi keluarga EA sampai terlilit utang pinjaman online (pinjol).

“Belum bisa saya jawab, pinjolnya jenis pinjol apa,” katanya.

Sebab handphone empat anggota keluarga ini rusak.

Berdasarkan keterangan dari para keluarga, keempat korban ini sudah tidak menjalin komunikasi dengan keluarganya selama dua tahun.

Kapolres Jakarta Utara Kombes Gidion Arif Setyawan mengatakan korban satu keluarga bunuh diri ini memang sempat tinggal di Solo.

Namun, untuk daerah tepatnya belum bisa dilacak pihak kepolisian hingga kini.

Bahkan kedua anak yang menjadi korban kasus bunuh diri ini pun sudah tidak bersekolah selama satu tahun.

“Anak tidak terdaftar sekolah sudah satu tahun,” imbuh Gidion.

Kendati demikian, Gidion berujar, keterangan paara saksi masih sangat subyektif dan kini masih menjadi bagian dari penyidikan.

“Sangat subyektif itu menjadi bagian dari penyidikan kami,” katanya.

Disarikan Oleh ARS

Sumber

Related posts

Erick Thohir Siap Membantu Pengobatan Kurnia Meiga.

Tim Kontributor

Megawati Heran Ditunjuk Jokowi Jadi Dewan Pengarah BRIN

Tim Kontributor

TransJakarta Kecelakaan Dan Mengakibatkan Bagian Belakang Bus Rusak Parah

Tim Kontributor

Leave a Comment